PENGEMBANGAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA MELALUI PEMBELAJARAN MATEMATIKA OPEN-ENDED DI SEKOLAH DASAR

PENGEMBANGAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA MELALUI PEMBELAJARAN MATEMATIKA OPEN-ENDED

DI SEKOLAH DASAR

 

Pendahuluan

Salah satu masalah pokok dalam pembelajaran pada pendidikan formal (sekolah) dewasa ini adalah masih rendahnya daya serap siswa. Hal ini nampak dari rerata hasil belajar siswa yang senantiasa masih sangat memprihatinkan. Di pihak lain secara empiris, berdasarkan hasil analisis penelitian terhadap rendahnya hasil belajar siswa, hal tersebut disebabkan proses pembelajaran yang didominasi oleh pembelajaran tradisional. Pada pembelajaran ini kelas cenderung teacher centered, sehingga siswa pasif. Guru hanya menjelaskan konsep-konsep yang ada pada buku ajar atau referensi lain, tanpa dilakukan startegi pendekatan pembelajaran yang lebih inovatif. Padahal menurut Nasution (2008) tujuan belajar yang utama ialah bahwa apa yang dipelajari itu berguna di kemudian hari, yakni membantu kita untuk dapat belajar terus dengan cara yang lebih mudah. Tujuan pembelajaran bukan hanya penguasaan prinsip-prinsip yang fundamental dalam bidang keahlian masing-masing, melainkan juga mengembangkan sikap yang positif terhadap belajar, penelitian dan penemuan serta pemecahan masalah atas kemampuan sendiri.1

Metode penemuan sendiri memegang peranan yang penting dalam pembaharuan kurikulum ini. Siswa dibimbing untuk menemukan generalisasi-generalisasi yang melingkupi hal-hal yang spesifik.2 Dalam pembelajaran matematika di tingkat SD/MI, diharapkan terjadi reinvention (penemuan kembali). Penemuan kembali adalah menemukan suatu cara penyelesaian secara informasi dalam pembelajaran di kelas. Menurut Bruner dalam metode penemuannya mengungkapkan bahwa dalam pembelajaran matematika siswa harus menemukan sendiri berbagai pengetahuan yang diperlukannya. Menemukan di sini terutama adalah ’menemukan lagi’ (discovery), atau dapat juga menemukan yang sama sekali baru (invention). Oleh karena itu, kepada siswa materi disajikan bukan dalam bentuk akhir dan tidak diberitahukan cara penyelesainnya. Dalam pembelajaran ini, guru harus lebih banyak berperan sebagai pembimbing dibandingkan sembagai pemberi tahu.3

 

Karakteristik Anak Usia Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah

Pada anak usia SD/MI antara usia 6 sampai 12 tahun, anak banyak mengalami perubahan baik fisik maupun mental hasil perpaduan faktor intern maupun pengaruh dari luar yaitu lingkungan keluarga, sekolah, masyarakat, dan yang tidak kurang pentingnya adalah pergaulan dengan teman sebaya.

Dalam kaitannya dengan pendidikan anak usia SD/MI, guru perlu mengetahui benar sifat-sifat serta karakteristik tersebut agar dapat memberikan pembinaan dengan baik dan tepat sehingga dapat meningkatkan potensi kecerdasan dan kemampuan anak didiknya sesuai dengan kebutuhan anak dan harapan orang tua pada khususnya sert masyarakat pada umumnya. Pendirian yang terkenal dikemukakan oleh J. Bruner ialah, bahwa setiap mata pelajaran dapat diajarkan dengan efektif dalam bentuk yang jujur secara intelektual kepada setiap anak dalam setiap tingkat perkembangannya.4 Perkembangan fisik dan intelektual anak usia 6 – 12 tahun nampaknya cenderung lamban. Pertumbuhan fisik anak menurun terus kecuali pada akhir periode tersebut, sedangkan kecakapan motorik terus membaik. Perubahan terlihat kurang menonjol jika dibandingkan dengan usia permulaan. Akan tetapi perkembangan pada usia ini sangat signifikan. Perkembangan intelektual sangat substansial, karena sifat egosentrik, anak menjadi lebih bersifat logis.

Perubahan-perubahan yang terjadi pada anak usia 6 – 12 tahun terkait dengan perkembangan kognitif menurut Jean Piaget; pertama melukiskan tentang tahapan operasi konkrit; kedua, berbagai pendekatan yang difokuskan pada proses informasi terhadap peningkatan memori (ingatan) dan komunikasi serta pemecahan masalah, dan ketiga, ukuran intelegensi untuk dapat memperkirakan kemampuan akademik.5 Pada fase operasi konkret anak telah sanggup untuk memahami banyak konsep matematika, ilmu pengetahuan alam, dan ilmu-ilmu sosial secara intuitif dan konkret.

Dalam proses pertumbuhan dan perkembangan seorang anak menuju kedewasaan, terjadi perubahan-perubahan kebutuhan yang sifatnya mendasar. Arti mendasar di sini adalah pada umumnya setiap individu memiliki kebutuhan ini. Teori Lindgren (1980) dianggap mewakili untuk menjelaskan perbedaan kebutuhan pada tahapan usia anak SD/MI, yaitu dengan mengklasifikasikan kebutuhan dasar menjadi 4 aspek. Aspek kebutuhan tersebut adalah sebagai berikut: 6

Jenjang Deskripsi Karakteristik
43

2

1

Aktualisasi diriKebutuhan untuk memiliki

Perhatian dan kasih sayang

Kebutuhan jasmaniah, termasuk keamanan dan pertahan diri

Kebutuhan yang terkait dengan pengembangan diri yang lebih rumit dan bersifat sosialKebutuhan yang terkait dengan mencari teman atau pegangan pada orang lain

Kebutuhan ini berkaitan erat dengan kebutuhan untuk memiliki. Bisa berupa kebutuhan untuk diperhatikan, diterima, atau diakui teman.

Berkaitan dnegan pemeliharaan dan pertaham diri yang sifatnya individual.

Berdasarkan perkembangan kognitif dan karakteristik kebutuhan anak usia SD/MI di atas, pembelajaran di sekolah harus mampu mengembangkan kemampuan berpikir anak sehingga akhirnya mennunjukkan kualitas diri anak.

Pembelajaran Matematika di Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah

Pembelajaran matematika merupakan suatu proses belajar mengajar yang terdiri dari kombinasi dua aspek, yaitu belajar yang dilakukan oleh siswa dan mengajar yang dilakukan oleh guru sebagai pengajar (pendidik) untuk terlibat dalam proses pembelajaran yang efektif. Belajar tertuju kepada apa yang harus dilakukan oleh seseorang sebagai subjek yang menerima pelajaran, sedangkan mengajar berorientasi pada apa yang harus dilakukan oleh guru sebagai pemberi pelajaran. Penggunaan metodologi untuk merancang sistem pembelajaran, yang meliputi prosedur perencanaan, perancangan, pelaksanaan, dan penialian keseluruhan proses pembelajaran digunakan untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu (konsep, prinsip, keterampilan, sikap dan nilai, kretaivitas, dan sebagainya).7

Pembelajaran memiliki variabel yang saling berhubungan, yaitu antara kondisi, startegi dan hasil pembelajaran. Dalam mengembangkan kreativitas dan kompetensi siswa sebagai variabel hasil pembelajaran, hendaknya guru dapat menyajikan pembelajaran yang efektif dan efisien sebagai variabel startegi pembelajaran, sesuai dengan kurikulum dan pola pikir siswa sebagai variabel kondisi pembelajaran.8 Siswa kelas V telah dapat melakukan permainan matematika dengan peraturan-peraturan berdasarkan matematika yang sangat lanjut. Namun mereka belum mampu untuk menyatakan secara formal matematis, apa yang mereka lakukan, walaupun mereka benar-benar mampu untuk berbuat berdasarkan aturan-aturan matematika itu. Penekanan yang penting sekali dalam mengajarkan konsep-konsep pokok ialah membantu siswa itu secara berangsur-angsur dari berpikir konkrit ke arah berpikir secara konsepsional.9 Konsep-konsep pada kurikulum matematika SD/MI dapat dibagi menjadi tiga kelompok besar, yaitu penanaman konsep dasar (penanaman konsep), pemahaman konsep, dan pembinaan keterampilan. Berikut pemaparan pembelajaran yang ditekankan pada konsep-konsep matematika:10

  1. Penanaman Konsep Dasar (Penanaman Konsep), yaitu pembelajaran suatu konsep baru matematika, ketika siswa belum pernah mempelajari konsep tersebut. Pembelajaran penanaman konsep dasar merupakan jembatan yang harus dapat menghubungkan kemampuan kognitif siswa yang konkrit dengan konsep baru matematika yang abstrak.
  2. Pemahaman Konsep, yaitu pembelajaran lanjutan dari penanaman konsep, yang bertujuan agar siswa lebih memahami suatu konsep matematika. Pemahaman konsep terdiri atas dua pengertian. Pertama, merupakan kelanjutan dari pembelajaran konsep dalam satu pertemuan. Sedangkan kedua, pembelajaran pemahaman konsep dilakukan pada pertemuan yang berbeda, tetapi masih merupakan lanjutan dari pemahaman konsep.
  3. Pembinaan Keterampilan, yaitu pembelajaran lanjutan dari penanaman konsep dan pemahaman konsep. Pembelajaran pembinaan keterampilan bertujuan agar peserta didik lebih terampil dalam menggunakan berbagai konsep matematika. Point ini disebut dengan prosedur heuristik, yaitu menemukan jawaban dengan cara yang tidak ketat. Misalnya menganjurkan siswa untuk menemukan jawaban atas masalah yang sulit dengan memikirkan masalah yang ada persamaannya yang lebih sederhana, atau berpikir secara analogi, berdasarkan simetri, atau dengan melukiskannya atau membuat diagram. Prosedur ini menghasilkan reinstatement of intelectual skills, yaitu kemampuan menggunakan hasil belajar yang lampau dalam situasi yang baru tidak terbatas pada mengenal atau mengingat kembali ”recall of verbal information”.11

Keterampilan Berpikir Kritis

Pada awal abad yang lalu, John Dewey mengatakan bahwa sekolah harus mengajarkan cara berpikir yang  benar pada anak-anak. Vincent Ruggiero (1988) mengartikan berpikir sebagai segala aktivitas mental yang membantu merumuskan atau memecahkan masalah, membuat keputusan, atau memenuhi keinginan untuk memahami; berpikir adalah sebuah pencarian jawaban, sebuah pencapaian makna. Direktur Pusat Bahasa dan Pemikiran Kritis di La Guardi college, City University of New York (CUNY), menjelaskan berpikir sebagai proses aktif, teratur dan penuh makna yang kita gunakan untuk memahami dunia. Menurutnya berpikir kritis adalah berpikir untuk menyelidiki secara sistematis proses berpikir itu sendiri, maksudnya tidak hanya memikirkan dengan sengaja tetapi juga meneliti bagaiman kita dan orang lain menggunakan bukti dan logika.12

Menurut Fister (1995) apabila seseorang sedang melakukan proses berpikir kritis berarti menjelaskan bagaimana sesuatu itu dipikirkan. Belajar berpikir kritis berarti belajar bagaimana bertanya, kapan bertanya, dan apa metode penalaran yang dipakai. Seorang siswa hanya dapat berpikir kritis atau bernalar sampai sejauh ia mampu menguji pengalamannya, mengevaluasi pengetahuan, ide-ide, dan mempertimbangkan argumen sebelum mencapai suatu justifikasi yang seimbang. Menjadi seorang pemikir yang kritis juga meliputi pengembangan sikap-sikap tertentu seperti keinginaan untuk bernalar, keinginan untuk ditantang, dan hasrat untuk mencari kebenaran. Apabila dikaitkan dengan pendapat Nasutioan13 pemahaman yang segera yang distilahkan dalam kamus weber sebagai pengertian intuisi kebenarannya masih harus diselidiki dengan cara analitis.

Berpikir kritis didefinisikan oleh Elaine adalah kemampuan untuk mengatakan sesuatu dengan percaya diri. Bepikir kritis memungkinkan siswa untuk menemukan kebenaran dari suatu informasi. Sebuah proses terorganisir yang memungkinkan siswa mengevaluasi bukti, asumsi, logika dan bahasa yang mendari pernyataan orang lain terjadi di dalam berpikir kritis. Tujuan dari berpikir kritis adalah untuk mencapai pemahaman yang mendalam. Pemahaman membuat siswa mengerti maksud di balik ide sehingga mengungkapkan makna di balik suatu kejadian.14

Peggy (2004) mendefinisikan berpikir kritis dalam bentuk diagram Venn  berikut:

Gambar. Empat dasar dan interrelasi komponen berpikir kritis

Lingkaran atas pada diagram Venn pada gambar merupakan dasar kecakapan dan dasar pengetahuan dari berpikir kritis – merupakan komponen berpikir kritis yang pada akhirnya menunjukkan kesediaan bertanya dan merefleksikan diri/metakognisi. Menurut Peggy (2003) dari Halpern (1996) siswa yang memiliki dasar kecakapan berpikir kritis maka akan menjadi pemikir efektif. Sedangkan dasar pengetahuan memberikan konteks pada kecakapan dasar untuk diaplikasikan. Menurut Halpern & Nummedal (1995) kesediaan bertanya siswa akan suatu problem, penempatan yang salah, penggunaan open mind serta kerja sama dengan orang lain menunjukkan berpikir kritis seseorang. Menurut Beyer (1987) metakognisi adalah berpikir tentang salah satu dari proses berpikir dirinya untuk tujuan fungsional. Reflesi diri atau metakognisi mendukung pengembangan dari kecakapan berpikir sebagaimana suatu pembiasaan.15

Menurut Rama Klavir dari Guilford (1967, 1973)16 dan Torrance (1969) berpikir kreatif pada solusi yang diberikan peserta didik untuk mata pelajaran matematika dapat menunjukkan tingkat berpikir dan pengetahuan matematisnya. Mereka menganalisis indikasi kreativitas dalam 4 komponen, yaitu:

  1. Fluency

Seseorang yang memiliki kemampuan mengidentififkasi dari sebanyak mungkin solusi yang sesuai dengan solusi tugas yang diinginkan.

  1. Flexibility

Seseorang yang mampu menghubungkan salah satu cara berpikir dengan cara yang lain dan mengidentifikasi suatu solusi yang beracuan pada beberapa kategori tertentu.

  1. Elaboration

Kemampuan seseorang untuk merinci ide yang diberikan, menambahkan kelengkapannya, dan mengembangkannya dalam arti mengkombinasi penambahan ide atau menggantinya. Elaboration dapat mengindikasikan kompleksitas dari berpikir matematika: beberapa solusi kompleks merefleksikan kemampuan kompleks untuk menggabungkan bagian yang berbeda dari pengetahuan matematika.

  1. Originality

Kemampuan seseorang untuk mengidentifikasikan pendekatan pada problem yang diberikan dalam cara baru dan unik serta memberikan solusi yang tidak dapat diduga dan tidak tradisional.

Setiap orang dapat belajar untuk berpikir dengan kritis karena otak manusia secara konstan berusaha memahami pengalaman. Dalam pencariannya yang terus-menerus akan makna, otak dengan tangkas menghubungkan ide abstrak dengan konteksnya di dunia nyata. Berikut ini adalah delapan langkah berupa pertanyaan-pertanyaan sistematis yang dapat membimbing peserta didik untuk berpikir kritis:17

  1. Apa sebenarnya isu, masalah, keputusan, atau kegiatan yang sedang dipertimbangkan? Ungkapkan dengan jelas.
  2. Apa sudut pandangnya?

menggunakan sudut pribadi dalam memandang sesuatu dengan menganalisis sesuatu secara obyektif.

  1. Apa alasan yang diajukan?

Mengientifikasikan alasan dan bertanya apakah alasan-alasan yang dikemukakan masuk akal sesuai dengan konteksnya. Alasan yang bagus didasarkan pada informasi yang dapat dipercaya dan relevan dengan kesimpulan yang ditarik sesudahnya.

  1. Asumsi-asumsi apa saja yang dibuat?

Asumsi adalah ide-ide yang kita terima apa adanya. Menurut Browne dan Keeley (1990) pemikir yang cerdas tidak mudah memasukkan asumsi dalam argumen yang mereka buat; mereka juga tidak mudah menerima asumsi yang terdapat dalam materi yang dibuat orang lain.

  1. Apakah bahasanya jelek?

Siswa perlu memperhatikan makna suatu kata.

  1. Apakah alasan didasarkan pada bukti-bukti yang meyakinkan?

Bukti adalah informasi yang akurat dan dapat dipercaya. Menurut Ruggiero (1984) bukti yang dapat dipercaya, memiliki sifat diantaranya tidak bertentangan dengan pokok masalah, berasal dari sumber-sumber terbaru, akurat, dapat diuji, berlaku secara umum-bukan pengecualian.

  1. Kesimpulan apa yang ditawarkan?

Langkah efektif untuk menentukan apakah sebuah kesimpulan dibenarkan termasuk pertama, mengidentifikasi setiap alasan yang disampaikan untuk mendukung kesimpulan tersebut, kemudian menanyakan apakah alasan-alasan yang diberikan benar-benar kuat, dan akhirnya menanyakan apakah kesimpulan yang diambil sesuai dan konsisten dengan alasan yang mendasarinya.

  1. Apakah implikasi dari kesimpulan-kesimpulan yang sudah diambil?

Kesimpulan yang diambil, peserta didik mampu memprediksi dan mengevaluasi semua  efek samping yang timbul

Menurut John P Miller (1996) perpektif kritis dapat dikembangkan dengan menginvestigasi beberapa pertanyaan, kemudian dengan beberapa bukti yang mendukung dapat diperoleh suatu solusi yang akurat.18

Pendekatan Open-Ended

Dalam pembelajaran matematika pada tingkat SD/MI maupun sekolah lanjutan, seringkali guru matematika menggunakan problem yang tradisional. Hal ini disebabkan pandangan yang mengatakan jawaban akhir dari permasalahan merupakan tujuan utama dalam pembelajaran. Prosedur siswa dalam menyelesaikan permasalahan kurang bahkan tidak diperhatikan oleh guru karena terlalu berorientasi pada kebenaran jawaban akhir. Padahal proses penyelesaian suatu problem yang dikemukakan siswa merupakan tujuan utama dalam pembelajaran problem solving matematika. Di mana dalam pembelajaran ini diperlukan pemikiran dengan menggunakan dan menghubungkan berbagai aturan-aturan yang telah dikenal menurut kombinasi yang berlainan.19

Problem tradisional yang diterapkan dalam pembelajaran matematika adalah dalam bentuk problem lengkap atau problem tertutup, yaitu memberikan permasalahan yang telah diformulasikan dengan baik, memiliki jawaban benar atau salah dan jawaban yang benar bersifat unik (hanya ada satu solusi). Problem yang diformulasikan memiliki multijawaban yang benar disebut problem tak lengkap atau disebut juga problem open-ended atau problem terbuka. Menurut Rama Klavir (O’Neil & Brown, 1998; Shepard, 1995) problem open-ended ini membuka pandangan baru bahwa setiap permasalahan tidak harus memiliki satu jawaban benar. Setiap siswa diberikan kebebasan untuk menyelesaikan permasalahan yang sama sesuai dengan kemampuannya. Namun demikian, permasalahan penting utama dengan digunakannya jenis ini adalah siswa dapat belajar berbagai macam strategi dan hal ini bergantung pada pengetahuan matematika serta pengembangan berpikir kritis matematika mereka. Pembelajaran dengan pendekatan open-ended biasanya dimulai dengan memberikan problem terbuka kepada siswa. Kegiatan pembelajaran harus membawa siswa dalam menjawab permasalahan dengan banyak cara dan mungkin juga banyak jawaban (yang benar) sehingga mengundang potensi intelektual dan pengalaman siswa dalam proses menemukan sesuatu yang baru. Problem open-ended beracuan pada tipe pengetahuan, tingkat kompleksitas berpikir matematika dan tingkat berpikir kreatif pada berbagai dimensi (kelancaran/kefasihan, fleksibilitas, kompleksitas dan kreativitas).

Menurut Shimada (1997) dalam pembelajaran matematika, rangkaian dari pengetahuan, keterampilan, konsep, prinsip, atau aturan diberikan kepada siswa biasanya melalui langkah demi langkah. Tentu saja rangkaian ini diajarkan tidak sebagai hal yang terpisah atau saling lepas, namun harus disadari sebagai rangkaian yang terintegrasi dengan kemampuan dan sikap dari setiap siswa, sehingga di dalam pikirannya akan terjadi pengorganisasian intelektual yang maksimal. Metode pembelajaran matematika yang dikembangkan di SD/MI pada dasarnya membentuk pengetahuan dan pengalaman sehingga merangsang dan meningkatkan kematangan respon anak.20

Tujuan pembelajaran menurut Nohda (2000) adalah untuk membantu mengembangkan kegiatan kreatif dan pola pikir matematis siswa melalui problem solving yang simultan. Dengan kata lain kegiatan kreatif dan pola pikir matematis siswa harus dikembangkan semaksimal mungkin sesuai dengan kemampuan setiap siswa. Hal yang dapat digaris bawahi adalah perlunya memberi kesempatan siswa untuk berpikir dengan bebas sesuai dengan minat dan kemampuannya. Aktivitas kelas yang penuh dengan ide-ide matematika ini pada gilirannya akan memacu kemampuan berpikir tingkat tinggi siswa.

Dari perspektif di atas, pendekatan open-ended menjanjikan suatu kesempatan kepada siswa untuk menginvestigasi berbagai strategi dan cara yang diyakininya sesuai dengan kemampuan mengelaborasi permasalahan. Tujuannya tiada lain adalah agar kemampuan berpikir matematik siswa dapat berkembnag secara maksimal dan pada saat yang sama kegiatan-kegiatan kreatif dari setiap siswa terkomunikasikan melalui proses belajar mengajar. Inilah yang menjadi pokok pikiran pembelajaran dengan open-ended, yaitu pembelajaran yang membangun kegiatan interaktif antara matematika dan siswa sehingga mereka dapat menjawa permasalahan melalui berbagai strategi.

Orientasi Pendekatan Open-Ended dalam Pembelajaran Matematika

Banyak kegiatan berpikir yang sulit terlepas dari matematika, seperti memahami suatu konsep matematika, memecahkan permasalahan matematika, mengkonstruksi suatu teori, atau menyelesaikan permasalahan dengan menrapkan matematika. Kegiatan matematika seperti ini dapat disebut kegiatan matematika. Suatu model kegiatan matematika secara utuh dapat dipresentasikan seperti melalui diagram di bawah ini,22

Dunia Nyata(a)
Dunia Matematika(b)

 

Mengkonstruksi Masalah

Sebenarnya tidak mudah mengembangkan problem open-ended yang tepat dan baik untuk siswa dengan beragam kemampuan. Melalui penelitian yang lama di Jepang, ditemukan beberapa hal yang dapat dijadikan acuan dalam mengkreasi probelm tersebut, diantaranya:23

  • Sajikan permasalahan melalui situasi fisik yang nyata dimana konsep-konsep matematika dapat diamati dan dikaji oleh siswa.
  • Soal-soal pembuktian dapat diubah sedemikian rupa sehingga siswa dapat menemukan hubungan dan sifat-sifat dari variabel dalam persoalan ini.
  • Sajikan bentuk-bentuk atau bangun-bangun (geometri) sehingga siswa dapat membuat suatu konjektur (dugaan).
  • Sajikan urutan bilangan atau tabel sehingga siswa dapat menemukan aturan matematika.
  • Berikan beberapa contoh konkrit dalam beberapa kategori sehingga siswa bisa mengelaborasi sifat-sifat dari contoh itu untuk menemukan sifat-sifat yang umum.
  • Berikan beberapa latihan serupa sehingga siswa dapat mengeneralisasi dari pekerjaannya.

Setelah guru mengkonstruksi problem dengan baik, tiga hal yang harus diperhatikan dalam pembelajaran sebelum problem itu ditampilkan di kelas adalah:

  • Apakah problem tersebut kaya dengan konsep-konsep matematika dan berharga?
  • Apakah level matematika dari problem itu cocok untuk peserta didik?
  • Apakah problem itu mengundang pengembangan konsep matematika lebih lanjut?

Apabila kita telah memformulasikan problem mengikuti kriteria yang telah dikemukakan, langkah selanjutnya adalah mengembangkan rencana pembelajaran yang baik. Pada tahap ini hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut:

  1. Tuliskan respon siswa yang diharapkan
  2. Tujuan dari problem itu diberikan harus jelas
  3. Sajikan problem semenarik mungkin
  4. Lengkapi prinsip ’posing problem’ sehingga siswa memahami dengan mudah maksud dari problem itu.
  5. Berikan waktu yang cukup kepada siswa untuk mengeksplorasi problem.

Problem open-ended menurut Toshio Sawada24 dapat diklasifikasikan dalam 3 tipe, yaitu

Tipe 1. Finding relations. Siswa diminta untuk menemukan beberapa aturan atau hubungan matematik.

Tipe 2. Classifying. Siswa diminta untuk mengelompokkan kedalam karakteristik yang berbeda sehingga tersusun konsep matematika.

Tipe 3. Measuring. Siswa diminta untuk menandai ukuran pada bilangan tertentu yang menunjukkan suatu kejadian. Masalah jenis ini dapat melatih berpikir matematis. Siswa dituntut untuk menggunakan pengetahuan dan keterampilan matematika yang diperoleh mereka sebelumnya untuk memecahkan suatu masalah.

Metode Analisis untuk Solusi Siswa

Analisis hasil penyelesaian probem dari siswa menggunakan metode sebagai berikut:25

  1. Solusi Benar

Secara matematis solusi benar sesuai dengan pertanyaan tugas

  1. Solusi Salah

Secara matematis solusi salah, misalkan untuk jawaban benar haruslah bilangan genap, akan tetapi siswa memberikan solusi berupa bilangan ganjil maka solusi tersebut salah.

  1. Solusi tidak tepat

Solusi tidak sesuai dengan pertanyaan tugas untuk menemukan solusi yang diinginkan.

  1. Solusi yang tidak dapat dipahami

Biasanya dikarenakan kurang jelas tulisan tangan.

Keunggulan dan Kelemahan Pendekatan Open-Ended

Dalam pendekatan open-ended guru memberikan permasalahan kepada siswa yang solusinya atau jawabannya tidak perlu ditentukan hanya satu jalan/cara. Guru harus memanfaatkan keberagaman cara atau prosedur untuk menyelesaikan masalah itu untuk memberi pengalaman siswa dalam menemukan sesuatu yang baru berdasarkan pengetahuan, keterampilan, dan cara berpikir matematika yang telah diperoleh sebelumnya. Keunggulan dari pendekatan ini antara lain:26

  • Siswa berpartisipasi lebih aktif dalam pembelajaran dan sering mengekspresika ide.
  • Siswa memiliki kesempatan lebih banyak dalam memanfaatkan pengetahuan dan keterampilan matematik secara komprehensif.
  • Siswa dengan kemampuan matematika rendah dapat merespon permasalahan dengan cara mereka sendiri
  • Siswa secara instrinsik termotivasi untuk memberikan bukti atau penjelasan.
  • Siswa memiliki pengalaman banyak untuk menemukan sesuatu dalam menjawab permasalahan.

Disamping keunggulan yang dapat diperoleh dari pendekatan open-ended terdapat beberapa kelemahan, diantaranya:

  • Membuat dan menyiapkan masalah matematika yang bermakna bagi siswa bukanlah pekerjaan yang mudah. Guru kurang memiliki alat evaluasi untuk penyelesaian berbeda dari siswa atau atau kemampuan untuk meningkatkan level tertinggi dari pemecahan masalah.27
  • Mengemukakan masalah yang langsung dapat dipahami siswa sangat sulit sehingga banyak siswa yang mengalami kesulitan bagaimana merespon permasalahan yang diberikan.
  • Siswa dengan kemampuan tinggi bisa merasa ragu atau mencemaskan jawaban mereka.
  • Kemungkinan ada sebagian siswa merasa bahwa kegiatan belajar mereka tidak menyenangkan karena kesulitan yang mereka hadapi.28

Contoh Pendekatan Open-Ended

1. Topik: Pembesaran Gambar Geometri29

Konteks permasalahan yang akan diajukan adalah sbb:

Kita hendak memperbesar sebuah persegi panjang dengan cara mengalikan dua ukuran-ukurannya. Metode bagaimana yang dapat kamu temukan untuk memperbesar persegi panjang itu?

Gambarkan sebanyak mungkin cara berbeda. Jelaskan metode ini dengan kata-katamu sendiri.

A                                       D

B                                        C

2. Topik: Perbandingan (diaplikasikan oleh Masami Takasago, Elementary School at Yamagata University)30

Problem:

Seekor serangga berjalan pada jarak tertentu. Diagram berikut menunjukkan waktu yang dibutuhkan untuk berjalan pada jarak yang diberikan. Peneliti terlupa untuk mencatat jarak pada waktu yang diberikan.

Waktu (min) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 20
Jarak (cm) 12 24 36 48 60 72 84 * * 120
  1. Bilangan berapa yang dapat mewakili * dibawah 8? Tuliskan cara yang digunakan untuk menemukan bilangan tersebut.
  2. Temukan cara lain yang dapat digunakan untuk menemukan bilangan tersebut. Tuliskan kemungkinan banyak cara.

Penutup

Pengembangan pembelajaran matematika open-ended dengan model student centered di kelas untuk dapat meningkatkan daya kritis anak, dibutuhkan seorang guru yang kreatif. Problem oleh guru diformulasikan sehingga memiliki multijawaban benar artinya problem disusun secara tak lengkap atau disebut juga problem terbuka. Kegiatan pembelajaran harus dapat membawa siswa dalam menjawab permasalahan dengan banyak cara dan mungkin juga banyak jawaban (yang benar) sehingga mengundang potensi intelektual dan pengalaman siswa dalam proses menemukan sesuatu yang baru. Problem open-ended beracuan pada tipe pengetahuan, tingkat kompleksitas berpikir matematika dan tingkat berpikir kreatif pada berbagai dimensi (kelancaran/kefasihan, fleksibilitas, kompleksitas dan kreativitas). Dasar-dasar pengembangan daya kritis berupa keinginaan untuk bernalar, keinginan untuk ditantang, dan hasrat untuk mencari kebenaran dapat dilatih dengan memberi problem matematis secara kontinu oleh guru.

 

About these ads

6 gagasan untuk “PENGEMBANGAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS SISWA MELALUI PEMBELAJARAN MATEMATIKA OPEN-ENDED DI SEKOLAH DASAR

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s